Monday, 5 March 2018

SETIAP USAHA BAIK MENDAPAT BALASAN PAHALA

Sesungguhnya, Allah tidak mensia-siakan amalan baik dilakukan oleh hamba-Nya. Kalaupun tidak tercapai di dunia ini, ia mendapat balasan kebaikan di akhirat kelak.

Reda secara umumnya, sifat lapang hati ketika menerima ketentuan Allah dengan bersangka baik terhadap segala aturan-Nya sekalipun bertentangan dengan kehendak dan keinginan.

Dalam al-Quran disebut tidak kurang 70 kali perkataan mengandungi maksud reda. Pada umumnya, ia berkait dengan masalah iman, amal soleh, kebajikan dan nilai utama yang lainnya.

Sesungguhnya, sumber reda itu ialah iman sehingga semakin kuat dan tebal iman seseorang, semakin mantap reda bersemi dalam jiwanya. Menerima ketentuan Allah tanpa ada perasaan atau anggapan buruk terhadap Allah.

Orang yang reda akan semakin kuat iman dan takwa kepada Allah setiap kali dia diuji. Dia tahu dan yakin dengan sikap reda dan berserah sepenuhnya kepada Allah akan menjadikan dia hamba lebih tinggi kedudukan di sisi Allah.

Dalam kehidupan muslim, sikap reda adalah tahap terakhir harus diterima setelah terlebih dahulu berusaha dengan segala kemampuan.

Apa kita rancangkan kadang-kadang tidak berjalan seperti kita harapkan, lantas kita bertanya kepada diri di manakah silapnya?

Namun, apabila kita tidak menemui puncanya kerana kita merasakan perancangan cukup sempurna, sebenarnya kita terlupa ada perancang lebih besar, iaitu Allah. Tiada satupun daun gugur melainkan dengan izin Allah.

Ingatlah apabila ditimpa masalah ataupun apa yang diharapkan tidak berjalan seperti diimpikan, jangan mudah mengeluh ataupun bersedih. Sebaliknya teruslah berusaha atau melakukan sesuatu yang sepatutnya untuk mencapai harapan itu.

Sesungguhnya, saat kita diuji, Allah menyediakan ganjaran pahala jika kita reda dan bersyukur dengan apa yang telah ditentukan olehNya. Kejayaan dan harapan akan terlaksana jika terus berusaha tanpa jemu.

Dalam usaha mengharungi kehidupan, kita harus berasa senang menerima ketentuan Allah. Ketentuan itu umumnya disebut takdir pada asasnya membabitkan dua perkara.

Pertama berupa nikmat yang pasti akan diterima manusia dengan perasaan senang dan dengan penuh kegembiraan serta kedua, bencana yang datang pelbagai bentuk.

Jika kita ditimpa bencana seperti banjir, kebakaran. kemalangan atau malapetaka alam, tentu kita akan mengeluh, sedih serta berkata-kata dalam hati mengapa musibah menimpa ke atas diri dan kenapa tidak berlaku kepada orang lain. Sikap ini termasuk dalam kategori tidak reda menerima takdir Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Dan apa jua menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dosa kamu." (Surah Asy-Syu'ara ayat 30)

Dalam ajaran Islam, dianjurkan kita bersikap seperti disabdakan Nabi SAW yang bermaksud: "Apabila sesuatu musibah menimpa engkau, maka janganlah engkau berkata, "Kalau (tadinya) aku berbuat begitu tentulah jadinya akan begini." Namun katakanlah, "Allah mentakdirkan yang demikian dan apa-apa yang dikehendaki-Nya, Dia perbuat." Ucapan 'kalau-kalau' itu hanya membukakan peranan syaitan. (Riwayat Muslim).

Sikap reda haruslah ditunjukkan baik ketika menerima nikmat mahupun ditimpa musibah. Bagi Mukmin, segala keputusan Allah adalah terbaik. Kurniaan kejayaan dalam hidup tidak menjadikannya riyak, takabbur dan ujub sehingga menyeretnya ke neraka.

Ditimpa musibah tidak membawa kepadanya putus asa, kecewa dan merungut-rungut sehingga menyeretnya ke dalam kalangan manusia tidak bersyukur.

Antara tujuan seseorang itu diuji Allah SWT adalah bagi menghapuskan dosanya. Rasulullah SAW bersabda: "Tidaklah seorang Muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosanya seperti pohon menggugurkan daun-daunnya." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

No comments:

Post a Comment